Cara Jitu Ala Azka untuk Screen and Gadget Time

Sebetulnya ya, saya tuh banyak belajar dari anak-anak tentang ragam aplikasi kekinian gitu loh. Jadi biar berasa mamak gaul gitu dah critanya yekaaan.

.

Al kisah, anak-anak tuh lagi cekakak-cekikik gitu di kamar sambil duduk di depan hape masing-masing. Begitu tau mamaknya nongol di pintu kamar, tangan saya langsung ditarik. 


“Mas, Bunda nih harusnya di gini-in hapenya. Biar gadget timenya kelihatan.”

“Ada apa emang? Ada info apa lagi?”


Jadilah kami bertiga ngruntel di atas kasur sambil melihat hape mas Azka. Dan ternyata mereka lagi dikit-dikitan gadget time plus medsos time. Wadeeuh, pantes mamaknye dipanggil suruh ikutan ngruntel. Kegaplok beneran inih. Bakalan kena roasting lagi soal gadget time neh. Hahaha. Ada kebiasaan di rumah kami tuh, kalau ada yang habis baca buku, artikel atau video gitu, kita suka berbagi. Apa yang didapat setelah membaca buku atau menonton. Dan malam kemaren, saya yang kena deeh. 


Selama mas Azka ada di rumah karena kuliahnya online, tema obrolan itu jadi makin sering tentang big data, learning machine, statistic, gadget, teknologi kekinian, blunder data media sosial, cyber parenting (ini menarik nih) daaan screen time. Kalau lagi ngobrol tuh, saya lebih banyak mendengarkan dan jadi kebanyakan;  “oh gitu, waah, kok bisa? Kenapa gitu? Oh iya ya”. Bisa ngobrol ngruntel ampe tengah malam dah pokoknya.


Nah, beberapa bulan terakhir ini, ternyata mas Azka sedang melakukan perubahan screen and gadget timenya. Duh, kalah neh mamaknye. #tutupmuka. Etapi ya, ada beberapa hal yang menarik buat saya yang perlu tak contoh nih. Entah bisa apa kagak yak. Hahaha


1. Aplikasi Bantuan

Mas Azka menggunakan sebuah aplikasi bantuan yang bisa memunculkan durasi pemakaian gadget dalam keseharian. Ini kayaknya banyak tersebar di play store ya. Mas Azka cerita kalau sebelum tidur, dia akan refleksi dengan ngecek aplikasi bantuan itu. Dan per kemaren, anak gen Z itu, hanya menghabiskan gadget timenya dua jam dalam satu hari. Wuih, saya ngiri dong pemirsah.  Padahal jumlah WAG nya juga ga kalah sama saya kayaknya. WAG nya mulai obesitas semenjak pandemic gini. Ada grup matkul A, B,C. Belum lagi kuliah kampus merdekanya mas mentri.


2. Rubah Tampilan Ponsel

Yang menarik, mas Azka merubah tampilan ponselnya menjadi layar berwarna hitam putih gitu. Jangan tanya saya gimana cara merubah tampilan warna layar kek gitu ya. Walau katanya abu-abu itu layar. Tapi menurut saya tetap hitam putih, jadi kek nonton pilem caplin. Kalau saya pinjam hp mas Azka, meuni teu asik. Karena macem kembali ke jadul markudul tea. Nonton tipi tanpa suara dengan layar hitam putih. Dan ternyata memang sengaja dilakukan. Karena, selain warna warni terang di hape itu bisa merusak mata, juga bisa menarik hati untuk terus menatap layar berlama-lama. Beda kalau layarnya abu-abu atau hitam putih. Selain jadi ga asik kalau membaca ebook gitu, nonton yutub di hape makin ga asik. Masa iya baju merah jadi item muda di layar. Tapi bener loh, pake hp mas Azka tuh mata jadi ga perih gitu, karena ga ada warna terang nan menyilaukan mata serta pikiran kayaknya ya. Okokok. Bisa diterima alasannya, mas. Catat ya mak, cataaat.


3. Open Aplication

Ga hanya itu, mak. Kalau di hape saya kan tak buat per kategori untuk beberapa aplikasi yekaan. Maksud hati siih, biat mudah mencarinya gituu. Walau biasanya yang mudah mencarinya ya kita aja yang punya hp. Nah di hp mas Azka tuh enggak. Ga dibuat perkategori gitu. Pernah dibuat semua aplikasi itu muncul di satu layar penuh. Duh, sesak dunia liatnya.


Sekarang malahan hanya dalam bentuk huruf depannya aja dan diurut berdasarkan abjad. Contoh, kalau mau buka WhatsApp, maka kudu nyekrol nyari huruf W, lalu nyari WhatsApp deh. Kenapa diginiin? Kata buku yang mas Azka baca itu, mata akan mengirimkan sinyal dari apa yang dilihat ke otak. Tangkapan pertama mata kita itu yang akan mempengaruhi apa yang akan kita lakukan kemudian. Kalau melihat layarnya udah penuh sesak gitu, bikin kita ga mau megang HP lama-lama, karena sumpek, males nyari aplikasi yang dibutuhkan, karena semua ditampilkan dalam satu layar penuh. Dan sekarang yang dalam bentuk alphabet, juga gitu, bikin males nyekrol dan nyari huruf. Bahkan sempat berpikir, aplikasi yang kita mau tuh, apa ya namanya? Huruf depannya apa dah? Jadi otak perlu beberapa kali menerjemahkan keinginan kita untuk mendapatkan satu aplikasi yang dibutuhkan. Iya juga sih ya.


4. Tidak mendonlot aplikasi media sosial

Duh, ini agak sulit buat saya kayaknya. Hahaha. Emang dasar aja sih mamak ga mau nyoba. Selama ini kan saya ada donlotan aplikasi media sosial. Karena kebutuhan bakulan buku dan mbuang 20.000 kata, gaess. Hahaha. Nah, masih menurut mas Azka, gpp kalau masih mau medsos an, bisa pake websitenya langsung, bukan dari aplikasi donlotannya. Cuma ini kan memerlukan beberapa langkah lagi menuju medsos untuk dibuka. Ini membuat pikiran kita males mencet-mencet gitu karena harus melakukan beberapa tahapan agar medsos terbuka.


Tips sederhana dari mas Azka, kalau memang butuh media sosial untuk jualan atau hal baik lainnya, ya gpp, lanjutkan saja kalau tetap menjadi kebutuhan untuk donlot aplikasinya. Tapi pastikan untuk mematikan notifikasi medsos itu di hape. Karena akan membuat kita takut ketinggalan informasi bahkan bisa sampe FOMO (Fear Of Missing Out).


5. Aktifkan mode pesawat

Mengapa? Selain bisa menghemat baterai, mode pesawat juga tidak akan menampilkan seluruh notifikasi yang bisa muncul sewaktu-waktu dari aplikasi atau iklan di ponsel kita. Jadi bener-bener bisa fokus.


6. Matikan wifi dan kuota

Saat kita sedang melakukan sesuatu yang butuh fokus, matikan fitur wifi atau data. Duh, ini penyakit emang nih. Tapi macem makan sambel yekaaan, kadang iyaa, dimatiin, kadang on fire aje nyala muluu. Sinyal wifi atau data kuota tuh bikin penyakit bener deh. Macem makan putu mayang tanpa cairan gulanye tuh ga sedep gituu. Masaa punya hp tapi fitur wifi dimatiin. Ini  alesan mamaknye aje. Aiih, tapi bunda salut mas. Bisa ampe matiin itu sinyal tuh dah keren banget dah. Bahagia idup kite udeh deh. Kerjaan bener beres mas. Bunda udah pernah nyoba. Tapi bertahan sehari doang. Pas beneran butuh selesai kerjaan.  Hahaha.


Nah, dari enam hal yang sedang dilakukan mas Azka ini, mana yang bisa kita praktekkan untuk pertama kali? Mmm…kalau saya sepertinya mau mencoba mode pesawat deh kayaknya. Dimulai dari yang paaaaling mudah. Seccara yekaan, takut jetlag kalau langsung berbarengan enam-enamnye gituuh. Nanti saya oleng. Karena sebagian besar pekerjaan dan perkuliahan ada di gadget. Tapi perlu banget memang meminimalisir gadget and screen. Agar kita tak lalai dalam melakukan kebaikan. 


Jaadi, sudah berapa jam bergadget ria untuk hari ini mak ?


Kategori
Azka

Artikel Terkait

Komentar

  • Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar