Dasar pencuri !


Hari ini hari yang luar biasa, ketemu beragam orang. Bongkar data, cek ini itu. Lanjut dari rapat ke rapat. Isssh... sok penting banget..hahaha. Kepala jadi kaki, kaki jadi kepala. Pantat panas pinggang pegel penghasilan pas pengen pas pada penuh permintaan putra putri, pasti paaass... Pas rapat dah mulai, dah kebayang , ampe rumah, slonjoran sambil mainin games tebak gambar sambil nunggu mas azka dan de ail pulang. Ditemani segelas es markisa yang kemaren baru panen, plus bolu buatan nek puan yang anget...truuus yaaa...makan nasi anget pake ikan kembung balado pedes tingkat dewa. Apalagi tadi cuacanya ndukung banget buat bermales2an. Mendung.  Aseek pake banget khaaan yaa.


Sampe depan rumah, kok tumben saya g langsung masuk rumah, tapi malah nyapu depan, mberesin letak tempat sampah (keknye, petugas kebersihan abis buru-buru ngambilin sampah deh, karna letaknya jadi mirang-miring jelek gitu). Beres nyapu, trus lanjut nyiramin taneman. Masih belum naro tas dan belum masuk rumah tuh. Agak lama memang...karna pas nyiram, juga sambil iseng nyabutin rumput. Pokoke sore tadi tuh rajin banget deuh.


Pintu samping yang jadi pintu depan, saya buka juga biasa aja, ga ada yang ganjil bin aneh. Kain horden, meja dalam, kursi panjang juga masih cantik di tempatnya. Kebetulan di samping tivi, saya menemukan kresek putih yang di dalamnya ada dua buah buku. Pas saya lihat, widiiihh...buku keren yang kepengen banget saya tau isinya, tau aja ayah kalo maknyak pengen buku ituh. Tengs yaks. Duduk lah saya di kursi depan tivi, baca tuh buku. Sekitar separuh buku sudah saya baca, saya tersadar dengan suara merdu perut saya. Buku saya letakkan persis di depan tivi, saya berjalan ke dapur. Saya laparrr.


Saat itu tetangga samping rumah saya belum pada pulang kerja, jadi kalo ada orang jalan di luar pun pasti kedengeran. Demikian juga di rumah saya, anak-anak dan ayah belum pada pulang. Jadi, kalo ada suara krasak kresek, saya pasti denger. Saat di depan kamar, saya mendengar suara aneh, saya menoleh ke dalam kamar, gustiii...jendela kamar saya ke buka dua-duanya! semakin deg-deg an lah saya. Ga lama, saya mendengar seperti benda jatuh trus diseret. Sumpah...deg deg an pake sangat!. Sendirian pula! Ngeri-ngeri sedep lah saat itu untuk jalan melangkah ke dapur. Owh...tidaak,, sapu dan kayu gendut ada di dapur!...Saya ga pegang pentungan neh...ups, ada kemoceng di atas rak buku bekas tadi pagi mberesin buku. (ternyata ada untungnya juga lupa mengembalikan benda ke tempatnya yah...hehehe). Saya pegang kenceng-kenceng tuh gagang kemoceng trus saya berjalan pelan-pelan, saya beranikan diri jalan ke dapur. 


Praaaang...plaak....gubrak!!! Owwwhh...dia berhasil kabur...dia lariiii...saya ga berhasil ngegebuk pula! gemesss!. Padahal jaraknya deket banget. Keknye saya perlu ikut pelatihan bela diri atau semacamnya deh. Yang bikin sebbbeel... dia berhasil loncatin jendela kamar saya sambil menggigit ikan kembung balado. Dasar pencuri!


Pesan sponsor : Kunci rapat-rapat semua jendela sebelum anda pergi meninggalkan rumah!


  • Minggu, 07 Mei 2017

Artikel Terkait

Cerita Dibalik Mengapa Apa dan Bagaimana
Cerita Dibalik Mengapa Apa dan Bagaimana
Saat maut menjemput
Saat maut menjemput
Begini Cara Mengenalkan Anak Proses Makan Mandiri
Begini Cara Mengenalkan Anak Proses Makan Mandiri
Semua Anak Adalah Bintang
Semua Anak Adalah Bintang
Aku dan Kamu
Aku dan Kamu
Oleh-oleh kekinian kota Malang
Oleh-oleh kekinian kota Malang
Warteg yang Bikin Wareg
Warteg yang Bikin Wareg
Akhirnya saya jadi seperti ini
Akhirnya saya jadi seperti ini

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar