Gara-Gara Ini Saya pun Bertaubat

Mak,
Ada berapa buku yang masih plastikan di rumah?
Apa kecepatan menyelesaikan satu buku bacaan SAMA DENGAN kecepatan kita saat membeli buku?
Apa sudah mulai malas membaca buku lagi?
Mmm...apa sedang beralih dari buku ke gadget?
Sudah ga suka aroma buku?
Ini buku, baruuu dibuka, tetiba mata narik ke bawah dan nguap tiada henti
Melihat tumpukan buku kok udah males mau baca apalagi mau menyentuh buku itu.
Tetiba, suka sakit hati lihat temen sebelah sudah berhasil menyelesaikan dua bukunya dalam dua minggu. Lah, kemane aje gw selama dua minggu ini? Bikin status GaJe aje seh

-

Entahlah, kadang saya tertampar berkali-kali kalau melihat seseorang berhasil menyelesaikan satu bacaan. Suka trus gemes gitu bawaannya. Padahal kan ya, kita, aku dan dia tuh, sama-sama makan nasi (sepertinya sih iya, dia makan nasi juga kayak saya). Tapi kenapa dia sudah selesai satu buku dalam satu minggu. Saya? hellow, Esmeralda, apa kabaar?



Eh, baru dateng ini di pikiran baik untuk baca buku yang sempat terbengkalai, kenapa trus muncul penawaran banyak diskon buku PO atau buku tebus murah di timeline. Wuih, godaan dunia akhirat iniih.


Pengen dibeli karena harga nyungsep.

Pengen beli tapi budgetnya belum ada untuk bulan ini.

Pengen beli sekarang aah, kalau nanti kan udah ga ada diskonnya. Pengen beli sekarang, itu isi bukunya bagus banget.

Lagi butuh. Etapi, buku lain masih ada yang ngawe-ngawe loh. Berdebat lah itu dua kubu dalam otak, yekaan.


img-1620692186.jpg



Maka, akhirnya setelah terjadi perdebatan sengit dan perang bubat dalam hati. Saya urung beli buku baru. Dan gegara dia, saya sudah menyelesaikan buku-buku yang dulu berplastik itu. Lengkap dengan catatan kecil di sticky notesnya. Sebetulnya, tantangan terbesar itu ada dalam diri sendiri ya.


Kalau strong why nya ga setrong, lewat lah kau, mak.


Melalak*) aja kerjaannya sih.


Ngayal aja kerjanya.


Belajar memutuskan mana kebutuhan dan mana keinginan itu ga hanya berlaku untuk anak-anak. Tapi juga untuk mamaknya. Segera selesaikan dulu buku baru rasa lama yang masih terbungkus plastiknya. Kapan? Ya mulai sekarang dong Ferguso, masaaa, tahun depan. 



Kalau tak pikir-pikir ya, setiap kita kan memiliki waktu yang  sama dalam satu hari. Lalu apa bedanya aku dan dia? Ah, dia tuh bisa jadi penyamangat saya untuk terus bergerak membaca buku. Lalu apa bedanya saya yang sekarang dan saya yang kemaren lusa?



Heiy, beieb, saya yang dulu tuh semangat bet kalo beli buku. Kalo lihat iklan bazar buku, BBW atau diskon-an buku gitu mata tuh ampe berair saking berbinarnya bak ketemu pangeran berkuda putih datang mau jemput nemenin beli buku. Beres beli, bahagia tingkat kayangan ampe mentok. Lanjut baca tuh buku yang dibeli? Kagak, nunggu dua ampe tiga hari berikutnya untuk naekin mood biar manteng bagus di perapian. Biar lanjut mau baca gitu critanyaaa. 


Trus selesai?


Selesai sih, walau banyak bet iklannya. yang makan bakso dulu, nyuci dulu, masak dulu, ngayal dulu. Belum lagi kalo tukang somay dateng. Habis cerita dah.


Tapi itu dulu ya mak. Saya pun akhirnya tobat dengan melakukan ini :


1. Temukan strong why mengapa saya harus memiliki buku itu

Ini adalah hal pertama yang pualing penting sebelum saya memasukkan buku ke keranjang dan membayar di kasir. Sebelum saya check out dari e-commerce.


Emang buku ini butuh banget dibaca dalam waktu dekat ini ya? Kalo ga beli buku ini, saya bakalan pengsan gitu ga?

Bisa beli bulan depan ga bukunya?

Kalau udah beli buku, emang trus mau ngapain?

Cuma mau direview doang? Ga dipraktekin? Ke laut aje kalo gitu dah. Kagak usah beli buku, beib.


Akhirnya buku tak taro lagi di rak, ga jadi beli buku. Tobat level 1 ini paling susah.


img-1620692235.jpg


2. Ikut komunitas

Yes, lingkungan itu bantu banget naekin mood kita loh. Berteman dengan orang yang suka baca buku bisa bikin kita bersemangat dan bergairah untuk segera menuntaskan bacaan. Berada dalam lingkungan yang serupa itu membantu kita untuk tetap waras saat tantangan lain datang. Seperti malas, gatel pengen beli buku mulu tapi males baca. Ada banyak komunitas membaca yang tersebar di seantero dunia. Tanya aja mbah gugel deh.


img-1620692267.jpg

Koleksi pribadi.

Saat berkumpul dengan beberapa komunitas yang memiliki satu misi

di kantor facebook Indonesia


3. Luangkan waktu membaca bukan membaca di waktu luang

Ini saya tanam di jidat besar-besar. Membaca itu tak menunggu waktu luang. Kalau disetting ‘nanti aja pas kalau ada waktu luang’, ya ga bakalan ada waktu luang. Nanti ada aja yang mau dikerjain. Nonton lah, main gadget lah, masak lah dan sejenisnya. Maka menyediakan waktu khusus untuk membaca jauh lebih baik dari pada membaca di waktu luang. Bisa di pagi hari setelah matahari terbit, saat jelang waktu zuhur atau mungkin pas mau tidur malam? Temukan waktu yang cocok untuk Anda membaca buku. Waktu yang bisa dikonsistenkan untuk membaca.


img-1620692300.jpg

Sumber gambar : unsplash.com



4. Tulis dan tempel check list target harian

Ini yang paling seru. Menentukan target berapa halaman per hari yang akan dibaca, sangat membantu menyelesaikan satu buku bacaan. Caranya mudah banget, cukup hitung halaman buku yang akan dibaca, lalu, setiap hari, kita siap baca minimal berapa lembar? Tinggal kita bagi total jumlah halaman dibagi jumlah minimal halaman yang akan dibaca. Nanti ketemu satu angka, nah angka itulah yang menjadi target selesai membaca. Lalu, jangan lupa untuk ditempel di tempat yang mudah dilihat mata. Rutinkan setiap hari untuk memberikan tanda centang pada form yang telah dibuat itu. Kalau mata kita terbiasa melihat form check list, maka akan ada rasa segera ingin menyentuh dan membaca buku itu loh. Seperti tersihir oleh mata kita untuk segera menyelesaikan tantangan membaca buku.


img-1620692336.jpg

Ini yang biasa saya lakukan. Reading Tracker



5. Letakkan buku di tempat yang terlihat

Yes, ini ngepek banget buat saya. Meletakkan buku yang akan dan sedang dibaca di tempat yang mudah dilihat adalah cara jitu. Cara mantab untuk menggerakkan hati kita mau bersegera membaca. Kalau lihat hanya sekelewatan aja, rasanya tuh seperti orang bersalah gitu. #lebay Etapi beneran loh, jadi inget alasan saya membeli buku itu dulu.


img-1620692368.jpg

Sumber gambar : unsplash.com



Itulah lima hal yang saya lakukan saat butuh menaikkan mood untuk menyelesaikan buku bacaan. Manjur? Manjur sih kalau buat saya. Mungkin buat teman-teman yang gemes lihat tumpukan buku yang tak kunjung selesai, perlu duduk mojok merenung tentang strong whynya. Kasian banget itu buku dianggurin. Kalau dia bisa bicara, tentu akan sering banger manggil kita untuk bertanggungjawab dibaca, dipahami, dipraktekkan lalu dibagikan kebaikan dari buku itu kepada orang lain.


Cukup sudah, tobat deh saya untuk beli buku tapi ga bertanggung jawab menyelesaikannya dengan baik. Semoga Allah bantu dengan hati yang teguh untuk terus bisa bertanggungjawab dengan baik.


Jadi, sudah baca buku apa saja hingga pertengahan Mei ini, Mak? Satu buku? Dua ? Tiga? Atau malah belum sama sekali? Uwow looh


*) Melalak artinya bermain-main saja (Bahasa batak)

Kategori
Tips Ketjeh

Artikel Terkait

Komentar

  • Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar