Ketika Si Hobi Motret Ikutan Demo Mahasiswa


Kalau diingat-ingat, ternyata hidupnya dilingkupi oleh keluarga yang memang suka diskusi politik dan demen banget ngomongin kondisi negara dan kepemimpinannya. Sesuatu yang ga saya banget. Hahaha. Ayah dan om-omnya aktifis mahasiswa yang tahun 1998 lalu ikut turun ke jalan sampai ke gedung MPR. Mereka pun anak BEM  dan ketua ikatan mahasiswa X yang aktif menyuarakan banyak hal politik sosial kepada pemerintah. Karirnya pun ada di area politik sampai sekarang.


Saat om nya mulai sering ikutan demo kala itu, saya biasa saja, ga terlalu deg-deg an, percaya bahwa ia akan aman-aman aja. Bahkan kalau ga pulang sekalipun, ibu dan bapak saya terlihat biasa saja. Jadi menurut saya pun, ah, insya Allah demonya aman. 


Saat menikah, ternyata Allah menjodoh saya dengan seorang politisi. Sesuatu diluar doa saya. Hahaha. Ada satu kondisi saya pernah diungsikan ke luar kota, demikian juga suami, kami beda kota. Saya di ujung timur, beliau di ujung barat yang saya ga tau di mana persisnya. Saya hanya bisa dihubungi oleh beliau, tapi saya tidak bisa menghubunginya. Dan sekali lagi, saya pun biasa saja. Doa banyak-banyak sudah pasti. Tapi beda rasanya saat saya menjadi ibu yang dipamiti anaknya yang mau ikutan demonstrasi. Ra karuan rasanya. Efek kebanyakan nonton berita juga kayaknya, jadi emaknye ikutan parno.


Sejak usia SMP sudah mulai terlihat dari diskusinya yang senang mengamati kondisi di sekitar termasuk update kondisi negara. Mengikuti banget perkembangan isu politik sosial yang ada. Saya ga bisa ngimbangin diskusinya. Saya hanya kenal wajah politisi dan pejabat tanpa mengenal sepak terjang apalagi kalau disuruh ngingetin nama dan jabatannya. Hahaha. Angkat tangan sayaaah. Makanya si sulung  selalu berdiskusi sama om dan ayahnya kalau sudah ngomongin soal itu.


Selasa, 24 September 2019

Saya langsung wapri begitu melihat berita di televisi bahwa mahasiswa akan turun besar-besaran di seluruh Indonesia. Dua hari sebelumnya sudah ada beberapa yang turun. Bahkan sebuah kampus swasta di kota saya pun menurunkan nyaris seluruh mahasiswa nya untuk turun ke jalan. Pertanyaan pertama yang langsung saya tanya, "Mas, ikut turun juga kah mas? Kapan? Berkabar ya kalau mau turun atau tidak."


Rabu, 25 September 2019

"Mas, gimana?" Emaknya wapri gitu doang saat jam istirahat. Dijawab malam hari dong ya. Hahaha. Sesiang ampe sore gitu, emaknye ngupas kuaci ga tenang. Hahaha. "Tadi ada rapat, Bun. Persiapan acara kampus." Gitu doang dijawabnya. Malem pulak jawabnya. Emak pun diskusi sama ayah dan om nya. Panjang kali lebar kali tinggi yang intinya, GPP turun juga. Pastikan sebelum turun ia tahu apa yang dituntut ke pemerintah.


Kamis, 26 September 2019

"Bun, mas turun ya. Bantu doanya." Aiih, seperti mau melepas kemana gitu, mak. Ini wapriannya jam 8 pagi, setelah pagi ba'da subuh, ayah dan anak diskusi lama banget soal situasi politik sosial yang sedang terjadi. Saya hanya mendengarkan obrolan dua laki-laki itu dari dapur. Si sulung yang analiticalnya kuat selalu punya cerita saat berdiskusi. Simak saat ia berdiskusi di sini. Diskusinya seru, menyebutkan beberapa nama yang saya ga ngerti siapa mereka, pertanyaan demi pertanyaan terjawab sudah saat diskusi pagi itu. Saya? lega. Saya ga bisa membahasakan dan menjelaskan bahwa kamu boleh turun karena bla bli blu en de bla ende bli-nya. Saya ngerti kelemahan saya, maka saya harus mundur, saatnya ayahnya yang maju mendiskusikan.


Kemudian saya teringat beberapa bulan yang lalu, si sulung minta dikirimi buku politik. Antara senang dan kaget. Buku pun meluncur secara berkala ke kost an nya. Judul? sesuai permintaan.


Seharian itu, saya mantengin hape, mana tahu ada info dari cah lanang. Sesekali cek google maps untuk mengetahui posisinya. Begini rasanya ya. Norak? lebay? gpp, mulut saya ga brenti ndremimil berdoa untuk kebaikan bangsa. Jadi inget ibu saya dulu, mungkin seperti ini ya rasanya. Hanya hebatnya beliau, rasa cemas dan was was itu tak diperlihatkan ke anaknya yang lain.


"Bun, mas sudah di kost an ya. sekarang lagi ngerjain tugas untuk kepanitian." Magrib itu WAnya masuk. Alhamdulilah. Tetiba kekemalan saya muncul yekaaan. Die kagak tau emaknye mikir ape ye. Pengeeen gitu nanya, "tadi demonya gmana mas?"

Emang dasar anak ye. Dia ngerti kegalauan emaknye. Ngertii banget. Ga lama dia kirim banyak sekali foto di grup Azkail. Dan ini salah satunya:


img-1571566282.jpg        img-1571566292.jpg


img-1571566330.jpg


img-1571566347.jpg        img-1571566360.jpg


img-1571566382.jpg


img-1571566472.jpg


img-1571566691.jpg    img-1571566747.jpg


Kalau mau lihat lebih banyak lagi hasil jepretannya, bisa diintip di sini atau di sini

Jadi ya mak, kalau om dan ayahnya dulu waktu demo tuh berorasi, cuap-cuap pegang toa pegang mic gituuh. Anaknya cukup berorasi melalui gambar yang berbicara dari hasil kameranya. Yang lain tuh kalo ikut demo berorasi atau jalan kaki beriringan, lah ini, dia malah kadang ngacir cari moment dan angel yang tepat. Perlu ada yang mengabadikan momen yekaaaan.


Memberikan ruang seluas-luasnya untuk belajar dengan kepercayaan penuh dari kita, orang tuanya, insya allah, Allah kan menjaganya di mana pun berada. Karena doa kita selalu menyertai mereka. Dan mereka pun tahu itu. Kadang perlu melewati masa deg-degan dulu untuk tahu hasil akhirnya ya.

  • Minggu, 20 Oktober 2019

Artikel Terkait

Persiapan Menuju Kuliah
Persiapan Menuju Kuliah
Serunya diskusi bersama si analytical
Serunya diskusi bersama si analytical
Ternyata Begini Rasanya Belajar pada Anak
Ternyata Begini Rasanya Belajar pada Anak

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar