Langsing Sehat ala Nabi SAW

“Katanya udah ga mau makan malem, jam segini udah dangdutan di dapur, mbuka tutup kulkas.” 

“Katanya udah musuhan sama nasi putih ngebul wangi baru mateeeng, eeh, disendokin juga nasinya.”

“Jare ga mau makan gorengan lagi, lah kuwi pisang goreng tanduk ginuk-ginuk, di mbat juga.”

“Lah, katanya habis subuh ga mau tidur, mau jalan pagi 40 menit. Kok slimutan?”

“Weehh…lagi order martabak manis cuoklat kliwir-kliwir? Jare wis musuhan karo tepung lan guloo?”

“Ayo, kok berhenti jalan paginya, udah lupa sama mimpi?”

“Bun, udah minum berapa gelas hari ini?”

“Bun, ga berangkat senam lagi di sana? Kok masih di rumah jam segini?”

“Bukannya tadi udah makan mi ayam? Sekarang udah makan nasi lagi aja…”

“Itu treadmill apa kabar, bun? Kasihan mojok di gudang.”

“Bun, mau makan es krim coklat gaaa?” “Ayooook.” 

---

Ah, Esmeralda…

Sudahlah sudaaah. Semua itu hanya mimpi si bunga tidur. Saat kamu bangun, kondisi kepala dan perut akan berbeda 180 derajat. Bye bye lah diet langsing. Ga bisa nahan kalau ada yang ngajakin makan mi ayam bakso pedddes endeees. Bye bye diet. Ga betah kalau ngelihat sisa makanan anak-anak di piring. Gatel ngliat sisa makanan di meja resto padahal harganya selangit untuk satu porsi. Eman-eman. Rasanya tuh hati meronta-ronta, tangan gatel ingin segera menyelamatkan itu makanan ke mulut. “Ga boleh mbuang makanan, mubazir namanya.” Alih-alih membuang sisa makanan, gaess. Truus belum lagi hati tuuuh ga nahaaaan kalau ujan-ujan digodain bunyi tataluan mangkoknya mamang bakso. Duuh, ga kuat iman saat diajak makan jelang tengah malem sama paksu yang baru aja pulang kerja. Ga ikut makan nanti dikira ga menghormati suami. Mau makan tapi kaan.. tapi kaaan…Aah.. bye bye diet.

“Aku tuuuh udah musuhan juga sama gorengan, tepung-tepungan. Lagi diet critanyaa.”

“Emang udah berapa lama musuhannya?”

“Mmmm… baru dua minggu-an bolong ga bolong siih. Tapi aku kan juga udah olah raga.”

“Udah berapa lama olganya? Rutin?”

Hellow, trus lo ngarep ngegeser itu jarum timbangan ke kiri. Trus bilang diet setengah sukses gitooh? Emeessh deeh, eikeh. Hahaha.


Ah, sudahlah Marimar…

Diet pun dihajar dengan cara jalan pagi, jogging, loncat-loncat , gerak sana gerak sini sampe donlot aplikasi atau ngikutin gerakan olah raga dari yutub selama di rumah itu wacana 5 tahun lalu aja. Yang ampe sekarang masih mimpi bisa berubah menjadi pinggangnya cinderela. Segala udah beli sepatu olah raga nu mehong tea. Udeh beli baju jogging muslimah harga ¼ juta. Udah mah segala beli sunblock 50 SPF yang kata mba-mba cantiknya bisa menjaga kulit dari panasnya matahari saat olga. Udah ngikut kelompok ibu-ibu senam gembira, Zumba atau apa lagi tah namanya. Udah lah follow instragam artis yang berhasil kurus dengan jalan kaki 40 menit bisa kurus kinyis-kinyis biar jadi motivesyen gitu critanya. Itu semua wacana aja Marimar. Wacana. Semangatnya aja pas belanja-belanji baju dan sepatu olganya. Ribuuut aja minta dianterin beli sepatu ke emol padahal lagi pandemik gini. Wacana… wacana..


Ah sudahlah Kassandra…

Udah beli dan nyoba produk pelangsing untuk diet critanya. Mulai dari teh herbal, aneka rupa fiber drink yang konon bisa ngecilin perut nurunin berat badan dalam waktu sekian minggu. Ga papa dah uang ratusan ribu melayang untuk nyoba ini  itu, biar badan kembali ke masa muda dahulu kala. Trus yaa, padaahaaal udah nyoba rutin minum sesuai anjuran, udah olah raga agak rutin-rutin gituu, trus berat badan turun? Kagak pemirsah. Hahaha. 


Ah, sudahlah Morena…

Udah juga nyoba pake korset berion-ion infra red. Ampe sesek ini kalo napas. Hahaha. Udah mah nyoba pake aneka rupa model korset ini itu, trus pinggang mengecil? Kagak, Morena, kagak. Hahaha. Udah juga baca ampe bulukan nih buku, udah juga praktek ngikutin saran ini itu diet ala keto, ala kito dan ala ala lainnya, trus kurus? Diet berhasil? Kagak juga pemirsah, kagaaak. Hahaha


img-1611218409.jpg


Jadi apa salah hamba, ya Allah?

Pengen punya badan langsing bak cinderela yang bisa pake gaun singset gitu ga cukup sekedar olah raga dan menjaga pola makan aja. Udah pegangan ama ceu KOKOM biar KOnsisten dan KOMitmen? Sebetulnya, apapun pilihan cara untuk sehat bin diet itu ada banyak sekali. Cari aja di intenet. Banyak bet dah. 


BTW,  Pernah tahu cara makan ala Nabi SAW? Dimulai dari adab sebelum makan dan cara beliau menghormati makanan. Baru kemudian kita tiru caranya Nabi makan dan menjaga kesehatan. Emang trus kurus, gitu? Heei girls, bukan soal langsung kurus atau engga. Kalau kurus trus sakit-sakitan ditambah lagi makin cungkring, emang mau?


Sependek yang saya tahu, ada banyaak sekali hadist dan kisah yang kita ketahui tentang bagaimana adab makan, cara Nabi SAW makan serta bagaimana Nabi menjaga kesehatan. Saya ga akan cerita di sini tentang adab makan ya. Tapi saya tertarik dengan bagaimana cara Nabi SAW menjaga kesehatan. Simak deh, mungkin ada yang salah dari cara kita menjaga tubuh dan pola makan selama ini.


1. Halal dan baik

Ya, segala sesuatu yang masuk ke mulut itu dimulai dari yang halal lagi baik. Ini dulu yang perlu dipastikan. Kalau halalnya sudah pasti, tapi apakah baik bagi tubuh kita? Makan kerang dan ondol-ondolnya sepanci sendirian? Tadi pagi udah makan mi instan pake nasi ama telor, jam 10 nya ikutan makan ketoprak mang Ja’par. Heiy girls… itu perut apa karet?


2. Tidak makan sebelum lapar, berhenti sebelum kenyang

Ini saya simpan kedua teratas ya mak, kenapa? Karena biasanya kita (saya ini maaah) kalau liat makanan enak sedep dan banyak yang ngasih testimoninya uenak meledak-ledak di mulut, belinya dikit dulu, eeeh trus nagih bin nyandu ga kira-kira. Trus kalo ga habis, asa sayang gitu… Udeh mah mehong, kok sayang kalo ga dihabisin. Padahal perut sudah cukup kenyang. 


Tahan mak, tahaaan. Ini ujian. Hahaha. 


Ingat kan ya? Perut kita tuh harusnya hanya diisi 1/3 makanan/zat padat, 1/3 minuman/zat cair dan 1/3 udara/gas.  Demi appaah? Demi kesehatan mak. Sehaaat. Kalo makan kekenyangan kan ga enak rasanya. Begah berasa mo meledak itu perut.


3.  Mengunyah secara perlahan dan berkali-kali

Rosul itu kalau nyuap, pake suapan kecil, dikunyah pelan-pelan daaaan berkali-kali sampee halus. Baru ditelan. Saat di dalam mulut masih ada makanan, Rosulullah ga pernah memasukkan makanan lagi sebelum Beliau telan makanan pertama yang masuk ke mulut. Lah kita? Udah mah di mulut penuh nasi campur, masih juga didorong sama es teh manis biar trus masuk lagi ayam gulei. Aiih.


Btw ya ,ternyata ada penelitian ilmiahnya loh manfaat mengunyah sampai halus baru ditelan. Selain memudahkan kerja usus juga membuat kita cepat kenyang dan akan lama kenyangnya. Jadi bener dah secukupnya aja kalo makan tuuh.


4. Makan pakai jari dan menjilat jari setelah makan

Kesannya kok jorok? Aiih, sama sekali engga lah, kan cuci tangan dulu, Esmeraldaaa. Masak iya habis nyabutin gulma, trus langsung makan. Ada beberapa penelitian yang dilakukan para ahli, salah satunya pernah saya baca sebuah jurnal. Niat banget yekaan sampe meneliti secara empiris dan ngubek-ngubek hadist, jurnal ilmiah dan sejenisnya gitu demi mengetahui, mengapa Rosul menjilati jari setelah makan.


Ternyata yaa, ada enzim amilase namanya yang terdapat di ujung jari tangan yang berfungsi mempercepat hancurnya makanan dalam tubuh. Masya allah. Jadi, ga usah malu bin gengsi kalo makan pake jari di restoran yak.


Satu lagi yang saya juga baru tahu, ternyata di tangan atau jari kita tuh ada enzim RNase namanya. Berfungsi mengikat bakteri. Dan hebatnya lagi, enzim ini paling banyak terdapat di tiga jari yang Rosul ajarkan, ada di ibu jari, telunjuk dan jari tengah. Jadi kalau kita makan menggunakan jari, makanan yang mengandung bakteri akan otomatis diikat sama enzim itu, ga ngikut ke mulut kita saat disuap gituuh. Selama kita cuci tangan sebelum makan yak. Masya allah.


5. puasa

Yes, beieb, puasa itu kan perisainya kita terhadap penyakit jasmani dan ruhani. Berpuasa juga bagian dari detoksifikasi/pembersihan racun yang bersemayam di tubuh. Segala macam penyakit berasal dari perut. Dan berpuasa adalah obatnya. Ada banyak pilihan puasa. Mau senin kamis, puasa daud, atau yang 3 hari di tengah bulan, monggo dipilih.


Jaadi, mau diet sehat ala apa?
 

Sumber penelitian dari disertasi link uinsby.ac.id

Kategori
Cerita Emak

Artikel Terkait

Komentar

  • Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar