Bedanya Earphone, Headset, Headphone, Handfree dan Earbuds

Bedanya Earphone, Headset, Headphone, Handfree dan Earbuds

Dasar emak kemal ya, gegara pernah dikomeng in sama nak lanang. Gugel saat ini adalah kamus tercepat untuk menjawab kekepoan maksimal selama anak-anak lagi pada online semua di rumah atau belum nyaut di grup kalo ditanya.


"Kalau beli barang elektronik itu sesuai kebutuhan, Bun. Jangan ngikutin trend. Karena trend itu marketing produknya perusahaan. Jadi belum tentu sesuai dengan yang kita butuhkan." 

(kalimat terakhirnya ini seperti yang sering saya ucapkan dulu ke anak-anak kalau mereka mau berangkat ke mall. hahaha. Kena deh gw)😝

.

"Bunda tuh ya, kalau mau beli sesuatu, ngobrol dulu, surprize akan berhasil kalau barangnya memang yang kita butuhin." (wadidaw)

"Bunda tuh sebenernya mau pake earphone, headphone apa headset ini sih?"

"Bun, kalau masang earphone tuh diginiin kabelnya. Biar earphonenya awet, suara yang dihasilkan maksimal di telinga."


Plak. berasa ditabok depan calon besan pas lagi nenteng coklat untuk hantaran. 🤣


Saya dan keluarga memang suka musik. Walau dengan genre yang berbeda, musik kadang sering bisa bikin kita ngumpul berlama-lama dan jadi backsound diskusi ngalor ngidul tentang berbagai macam aktivitas. Tapi saat musim bersiap presentasi plan projek, presentasi hasil, ruang keluarga itu hening. Semua pada ngendon di kamar masing-masing ngerjain presentasinya, dengan telinga yang disumpel alat kecil yang kadang saya selalu salah dalam menyebutkan Earphone, headphone, atau kadang headset. 


Tapi kerennya, mereka selalu memperbaiki saat saya salah dalam penamaan. Ga jarang juga saya malah dikasih sesuai dengan namanya yang saya minta (pinjam lebih tepatnya. hahaha), walau mereka tahu bahwa bukan itu yang dimaksud. Akhirnya pagi tadi saya iseng niat browsing nanya si mbah, baca sana sini tentang earphone, headset, headphone. Plus cari kelebihan earphone ini dan itu, berapa kisaran harganya. Wuidiiih, mantul laah.


HEADPHONE

Sebetulnya sederhana saja kalau dari namanya. Head itu kepala, phone itu telpon. Jadi telpon yang di kepala🤣. Pa'an seeh.

Headphone itu aksesoris alat dengar-macem bando kalo saya bilang, bahkan sekarang ada yang hanya jendolannye aje dua biji dicantolin di telinga- yang hanya bisa digunakan untuk mendengar aja. Ga bisa sambil berkomunikasi. Jadi Headphone itu lebih tepat untuk yang mau ndengerin musik tok. Makin mehong, merk terkenal dengan pengaturan sana sini biasanya makin empuk di telinga. Bahkan ada yang sampe di volume tertentu dah ga bisa dinaikkan karena akan membahayakan telinga. Mungkin bisi bikin telinga toyor kali ya, mak. Karena kan biasanya headphone kek gitu, kita ga bisa denger kebisingan dunia luar. 

img-1611052570.jpg


HANDFREE

Pernah satu kali, paksu harus terima telepon saat berkendara. Kondisi mobil ada di kanan jalan, agak sulit untuk masuk ke kiri terus berhenti. Beliau minta ke saya yang ada di sampingnya untuk ngambilin handfree di tas. Langsung aja tak kasih, tak pasangin itu kabel jacknya ke hp. Ga lama, di bangku belakang, ada yang ngikik. Dan saya masih berkutat masangin itu kabel ke hape paksu. Akhirnya nak lanang ngambil handfree SESUNGGUHNYA sodarah sodarah, trus dipasangin lah itu ke telinga kanan ayahnya. Kabel yang udah tak pasang di HP, dicabut trus malah pencet-pencet bluetooth. "Halo pak, Maaf pak, tadi terputus sebentar, saya sambil masang handfree." Kata paksu. Trus eikeh celengo dooong, pemirsaaah. Salah apa hamba? 😂

.

Ternyata, yang mamak ambil itu earphone, BUKAN handfree, pemirsah. Panteees diketawain. Jaadi,yang namanya handfree tuh, sering kita sebut dengan earphone, fungsinya sama, hanya dia pake teknologi wireless. ditambahin fungsi microphone. Jadi bisa dengerin lagu juga bisa untuk alat komunikasi. Handfree, tangannya bebas megang selama kita berkomunikasi dengan alat yang dimasukin ke lubang SATU telinga. Macem kayak pilem-pilem bodyguard gituu. Yang kalau mau ngomong, kudu diteken dulu itu alatnya yang ditelinga. OK fix, ga perlu malu kalau kita ga tau yekaan.


img-1611054325.jpg


EARPHONE

Nah, ini lah ternyata yang selalu saya maksudkan kalo mau pinjem punya anak-anak. Kenapa saya perlu pinjem, karena punya mereka lebih empuk di telinga, maaaak. Mereka beli pake uangnya sendiri, harganya beda 300 kali lipat ama earphone emaknye. hahaha, Mereka rela ga jajan demi earphone cetar. Aksesoris alat dengar juga yang lebih ringkes, lebih imut, pake kabel panjang dan mudah dibawa kemana-mana. Tinggal sumpel, selesai. Dan kalau pake jilbab, ga kliatan jendol banget kalo pas dipake walau pake kabel panjang. Saya punya rekomendasi nak lang harga Rp 75.000 dah keren banget lah buat saya, Barusan saya lihat lagi ada diskon jadi 64 ribu.  Sampai sekarang masih awet sudah mau setahun. Beli di shopee akun officialnya Xiaomi. Kabelnya cukup panjang, 1,25 meter. Ga mudah nge gulung itu kabelnya. Jadi aman saat bergerak. Isi kotaknya ada bonus eartipsnya ukuran S dan L. Tapi ga saya pake, karena untuk ukuran M bagi saya sudah enak, suara ga bocor keluar. Ini earphone yang saya punya. 


img-1611055056.jpg

shopee, official xiaomi


HEADSET

Lain lagi nih, kalau ini biasanya dari ujung kabelnya aja 2 jack yang berbeda. Ada yang khusus untuk nyolok di port microphone dan satu lagi nyolok di port nya speaker. Biasanya digunakan untuk telepon, video call, skype gitu. Bisa di PC atau leptop.

Dan pantes aja, saya kalo pinjem punyanya anak-anak ga bisa dipake untuk terima telepon. Hahaha. Lah wong ternyata yang mereka punya tuh yang jenis earphone tanpa kotak speakernya. Dodol banget kan mamaknyeee😅


img-1611055222.jpg


EARBUDS

Nah, ini yang terbaru neh, udah lama bet nak gadis mau beli ini. Saya diliatin gambarnya di salah satu market place. Dasar mamak udik, saya jawab :"Itu ga ada kabelnya gitu, kita pake jilbab, apa ga takut ketelingsut, ilang, atau jatoh? Udeh mah harganya seember, jatoh atau ilang satu kan berabe urusan. Yang ada kabelnye aje napa de." Merepet lah si mamak satu ini yekaaaan.

Ndilalah, adik sepupunya ternyata udah punya, mamak nyoba make, lah kok pas banget di telinga. Berasa emang udeh diukur itu earbuds sama cekungan telinga. Ga cuma itu, earbuds menggunakan teknologi wireless dengan variasi jarak. Makin mehong ternyata ga hanya makin jauh jarak bluetoothnya, tapi suara juga makin jernih dan nyoy.



img-1611055390.jpg


Catatan saya hari ini, receh banget kan cuma kemal tentang earphone, headphone, headset, handfree dan earbuds? Ternyata dari yang receh itu, saya belajar banyak. Saya dapet WHY nya kenapa mereka sangat amat apdet dengan teknologi, sampe tau bedanya merk ini dan itu, apa kekurangan dan kelebihannya, kenapa mereka mau bersusah-susaah ga jajan demi si mungil earphone nan empuk itu. Ngeri-ngeri sedep ngadepin anak milenial. Emang sih, pas saya pake, saya bisa lupa berjenak-jenak kalo saya ninggallin segunung baju setrikaan di pojok sana. Kalo dengerin murotal tuh, adeeem banget di hati. Suara dunia luar sekejap hilang ditelan setrikaan.

-

-

Ini lah manfaatnya earphone keren anak-anak pas saya kebagian beberapa menit pake di rumah. Me time saya nambah. Hahaha Yang perlu diantisipasi adalah jangan sampe melenakan kita untuk malah menjauhkan kita dengan Sang Pemilik Waktu ya. Earphone yang keren ampe ga kedengeran suara luar juga jangan dipakai saat berkendara apalagi dipake saat masak. Karena bisa ga denger suara orang ngomel. Atau ga kedengeran kalo ada paket buku datang. "Bu... Pakeeet." Kan bahaya. Malu pulak kan ditreakin babang paket, malunya bisa tujuh rupa jadinyaa😆

.

.

Dah itu aja ngerecehnya

sumber foto : unsplash.com

Sumber : http://azkail.com/bedanya-earphone-headset-headphone-handfree-dan-earbuds-detail-432761