Tipe Mamak Pengendara yang Manakah Anda
Minggu, 03 Januari 2021
azkail
Bagikan

Tipe Mamak Pengendara yang Manakah Anda

"Motor kamu bagus, sejutaan sebulan. Motor gue jadul tapi punya sejuta cerita.-NN

Selama nak lanang kuliah online di rumah, saya jadi lebih sering disupiri kalau mau perlu beli garam, air galon ke depan hingga keperluan kerjaan offline di Depok dan sekitarnya. Dan sepanjang jalan menjadi momen kencan paling uhuy. Karena temanya bisa nano-nano. Mulai dari bahas kuliah sampai bahas nasi goreng mana yang paling enak di sekitaran kampus. Tapi yang menarik buat saya selama perjalanan adalah bagaimana nak lanang menghadapi mamak-mamak di depan dan kanan kirinya saat kami berkendara. Dan saya banyak berkaca, saya masuk tipe mamak-mamak yang mana ya saat berkendara? Haahaha.

Simak hasil obrolan kami yang saya rangkum sebagai pengingat diri.

1. Tipe sabun cuci

Sabun cuci? Iya, sabun cuci yang kalau kena air bakalan licin gitu. Gampang ngepot sana sini, bisa diunyek-unyek sendiri dari berbagai arah saking licinnya. Kalau ga hati-hati, piring bisa jatuh pecah dan melukai tangan mulus kita. Kalau ga punya ilmu nyuci piring yang baik dan benar plus ga terbiasa nyuci piring, tentu menjadi tantangan tersendiri.

Begitulah ya kalau mamak-mamak yang lagi rungsing kepengen segera sampe rumah karena inget kompor belum dimatiin, inget si bocil belum makan, inget belum ngangkat jemuran dan segala rupa lainnya. Akan tampak ‘menggemaskan’ selama di perjalanan saat mengendarai motor. Salip sana sini. Seringnya dari kiri, seneng bet mepet ke mobil, bikin kegok. Trus tau-tau muncul di depan nyaris nyenggol. Di klakson ? wuiih, tatapannya lebih kenceng dari pada suara klakson. Jadi lah nak lanang lebih memilih injek rem dan nyalain lampu hazard. Iya, lampu hazard, lampu yang mengindikasikan keadaan darurat. Darurat untuk bersabar, kalau kata nak lanang.


2. Tipe rice cooker

Pernah doong mak lupa nyetekin rice cooker? Aku banget sih ini pengalaman. Hahaha. Semua lauk udah mateng, udah terhidang di atas meja makan, pas mau nyendok nasi dari rice cooker, lah jangan kan jadi nasi, berasnye aje masih kerendem aer. Duhilee, Esmeralda, mau sewot tau diri karena kesalahan bukan pada televisi Anda. Tapi pas ada yang komenin, “lagian sih masak nasi ga dilihat dulu udah dicetekin apa belum”, eeh, mamak keki pasang aba-aba siap menerkam melalui sudut mata. Atau bahkan cuek aje, tanpa membalas komentar, trus langsung tinggal cetekin. “Bentar lagi dah, tunggu dikit, bentaran doang masak nasinya.”

Begitulah yang terjadi, saat mamak-mamak markirin mobil, pantat mobilnya ketinggalan di tengah jalan. Atau mamak markirin motor di depan tukang bubur, nyerongnye udeh bener sih, tapi kurang masuk sikit mak. Jadi kendaraan lain kudu ambil ke tengah dikit biar ga nyenggol bemper belakang motor mamak. Udeh diklaksonin juga biar geser dikit gitu. Lah, kagak denger kayaknya, karena mamak udeh turun motor bari helm terpasang di kepala. Mmm… mungkin emang ga denger klakson kita kayaknya ya.

3. Tipe Oven Tangkring
Yang suka bebikinan kue, pasti tahu banget sama yang namanya oven tangkringan. Oven jadul yang tinggal ditangkringin di atas kompor menyala. Adonan yang Anda buat, akan matang sempurna di oven tangkirngan manakala tingkat panasnya api kompor itu betul-betul tepat. Jangan kebesaran karena bisa bikin bagian dalam adonan tidak matang. Bahkan untuk kue tertentu diperlukan api yang sangat kecil guna mempertahankan tekstur yang diinginkan saat matang nanti. Ini kalau ada kepekaan dalam bakin ya maak. Kalau engga? berabe dah. Ga cuma efek dari bantetnya adonan sampai over cooked pun bisa muncul.

Begitulah ya mamak-mamak kalau sedang berkendara. Tanpa rasa peka dan tak menggubris klakson, mamak satu ini masih bertahan di tengah garis marka jalan. Di lajur kanan enggaaa, di lajur kiri pun engga. Jadi mamak ini betul-betul mengendarai kuda besinya di tengah jalan. Saat diklakson untuk minta jalan, baru kemudian tersadar untuk berjalan agak menepi, bukan persis di tengah jalan.

Emang sih ga semua mamak-mamak begindang. Tapi dari beberapa bulan merhatiin cara nak lanang nyupir, iya juga ya. Sering kali jadi bahan obrolan dan candaan ringan, "Bunda kayak gitu ga kalau pas bawa motor?". Hahaha.

Ini baru dari sisi sebelah yak. Besok kita cerita dari sisi mamaknya. Gimana? Pasti seru ya.

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar