Artikel Populer

Rumah Idaman Emak

Rumah Idaman Emak

Admin Minggu, 24 September 2017 Parenting
Rumah Idaman Emak

Sudah sekitar empat tahun kami pindah di perumahan ini, mendekat ke akses pintu tol ceritanya nihy. Dulu saat pindah rumah, pengen banget punya rumah yang ada sedikit lahannya, untuk nanem-nanem. Yaaa... walau pun bukan tergolong bertangan dingin, kan kita bisa cari tangan dingin lainnya untuk mbantuin. Iya gak?. Hehehe. Kepengeeen banget nanem pohon mangga, markisa, blimbing sayur ama pohon jambu di depan rumah. Waktu itu sih cuma kepikiran, kalo pas panen kan enak tuh, ngrujak tinggal metik, cuaca panas, tinggal bikin es markisa.


Saat itu, mencari pohon mangga Indramayu yang katanya paling enak, manis dan banyak dagingnya, bisa dibeli di toko trubus IPB, tapi lagi habis, adanya mangga serupa, namanya mangga Thailand kata pak penjualnya. Dikasih liat sih buah mangganya yang dah mulai ranum. Lonjong-lonjong besar gitu. Akhirnya karena lubang sudah siap tanam ditambah dah ga ada waktu lagi untuk muter nyari, diangkutlah itu pohon mangga ke rumah untuk ditanam.


Saat proses tanamm, kami sekeluarga ngobrol ngalor ngidul, yang salah satu obrolannya, "iya niy, enak ada pohon mangga di depan rumah, rumah jadi adem, kan daun pohon mangga bisa menyerap panas matahari katanya. Semoga aja daunnya lebat ya, jadi adem niy teras rumah kita. Trus ga usah tinggi-tinggi gitu, takut kena kabel tiang listrik." Dan juga, kebiasaan saat saya nyiram taneman, suka ta ajak ngobrol kek gitu..."cepet lebat yaa... biar rumahnya tambah adeeem".


Di lain kesempatan, kami juga akhirnya menemukan bibit markisa yg berbuah manis dan yg kecut kesenengan saiyah. Jadi satu lubang, kami isi dengan dua macam rasa markisa. Sambil nanem waktu itu, saya juga nyletuk, "waah, semoga aja niy markisa tiap hari berbuah ya, jadi kan kalo pulang kerja seger banget minum es markisa."


Teman-teman tau? Pagi tadi saya diingatkan oleh tetangga sebelah rumah, "waah, pohon mangganya kok bisa gondrong gitu ya bu..diapain itu ya". Tetiba saya teringat beberapa tahun lalu saat nanem pohon mangga. Dan langsung saya tengok kembali dan berusaha mengingat 'sejarah' penanaman pohon mangga daaaan pohon markisa yang ditanam nyaris bersamaan.


Pohon mangga yang sekarang ada di depan teras rumah, bener gondrong, daunnya lebat sampai menutupi teras rumah kami, hampir tiap bulan kami cukur daunnya karena gondrongnya cepet banget. Dan bener ga tinggi loh pohonnya, karena di atas pohon mangga itu ada kabel listrik, padahal ga pernah dipotong bagian pucuk atasnya, hanya dicukur kanan kirinya karena khawatir mengganggu mobil yang lewat di jalanan depan rumah.


Bagai mana dengan markisa? yaaa, saya ingat, beberapa minggu setelah penanaman markisa, yang namanya panen markisa setiap hari bisa sampe 10 buah. Mau yang asam atau yang manis, itu untung2an dapetnya, lalu tak campur jadi satu pas bikin es markisa jadi lebih seger. Itu markisa ga berhenti berbuah sampai empat bulan lalu. Saat sodara dateng, tetangga, temen di sekolah, ataw arisan, minimal, dapet lah ngrasain markisanya. heheh. 


Belajar dari kejadian hari ini, mulai tadi pagi, saya merubah celetukan dan ocehan saya di depan tanaman saat menyiram dan membersihkan gulmanya. Yaa... kalian 'betul' mahluk hidup yang juga bisa merasakan apa yang kami ucapkan. Setiap hari saat nyiram taneman, ocehan dan obrolan saya ke kalian didengar dan dilaksanakan dengan baik. Terima kasih untuk pelajaran berharga hari ini ya.


Setiap mimpi dan keinginan yang diucapkan, akan terpatri ke dalam diri dan lingkungan kita. Jangan pernah malu untuk afirmasi keinginan. Boleh dong berkeinginan sesuai kebutuhan saat ini. Soal langsung dikabulkan, ditangguhkan atau diganti dengan yang lebih baik menurut Allah itu lain lagi. Curcol aja sama yang Maha Mencipta, yang Maha Kaya.

Allah mboten sare. Layak dan pantaskan diri saja untuk mendapatkan apa yang memang kita inginkan. Karena Allah itu dekat kalau kita mendekat. Dan pada setiap kejadian selalu ada hikmah kebaikan padanya.


Tinggal pengen nanem pohon jambu niy biar buah dan daunnya bermanfaat untuk orang banyak, buah bisa untuk rujakan, dimakan langsung atau di jus, keknye seger yaaa, ga ada uletnya, ga pake musim jambu, jadi tiap hari panen, pohonnya ga tinggi banget, jadi ga perlu galah kalo mo metik. Ada yang bisa bantu nemuin pohon jambu kek gini ga yaa...hihihi

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar

Jejaring Sosial

© Copyright 2017 azkail. Oleh Webpraktis.com | sitemap