Ini Akibatnya Kalau Membandingkan Anak


Nyuci piring bari nyalain tipi tadi pagi, ada iklan sufor untuk ngegemukin anak ples ples ples. Tetiba saya flashback puluhan tahun silam.

Dasar mamak-mamak baru punya anak satu yekaaan.


Ngeliat anak sebelah pada montok-montok, ginuk-ginuk menggemaskan, anak saya tinggi menjulang. Yang kalok didempetin ama tuh anak, berasa angka 10. Truuus ye, tetiba mata mamak sebelah itu memicingkan mata seolah berkata,"ih, emaknye kagak ngasih makan ape ye ampe anaknya semampai gitu." Atau gini nih, "Pasti anaknya susah makan ya ampe macem angka satu gitu."


Tak lama, muncul lah iklan sufor itu di mana-mana. Saat itu harganya selangit menjulang ke angkasa pake roket plus dibawa apollo mak. Bisa bayangin harganya? Tapiii, demi anak, yekaaan, mamak belilah. Harga mah ga mempan, pan baru anak satuuu. Rejekinya si sulung lah yaa. Lalu mamak berharap keajaiban terjadi, anak makin montok ginuk-ginuk gituuuh.


Tau apa episode berikutnya?


Dah berbulan-bulan mamak belikan itu sufor, anak pun selalu minum macem orang kehausan sesuai anjuran tapiii. Montok? Kagak, mak. Kagak. Hahaha.


Ini anak, sebetulnya emang doyan makan terutama roti. Nasi? ada masanya selama 1 tahunan dia ga makan nasi sama sekali, tapi mintanya roti isi sayuran. Kalau makan pake nasi, ketemu sayur yang berkuah, die ambil sayurnya aja, kuahnya buat emaknye. jadilah mamaknye yang montok. (biassaa yekaan, anak makan mamak yang montok).


Waktu itu usia 3-4 tahun. Kalau dibikinin roti/senwic, sehari bisa 8 tangkep roti sendiri dengan ondol2 isinya. Jadi kalo beli roti tawar seplastik, buat die doang sorangan. Hahaha. Oia, di ondol-ondolnya tuh, daging/telur, aneka sayuran, keju lembaran, mayones, kadang minta ditambahin susu cair. Dan itu setiap kali makan selalu lengkap ondol-ondolnya. Porsi dan frekuensinya saya jaga agar tetap seimbang dengan energi yang dikeluarkan. Buat saya, kalau roti sudah masuk, maka nasi ga perlu ikutan masuk. Ditambah lagi, saya doyan ngemil buah, dan kemana-mana seringnya bawa buah (dulu ga usum kuaci ye maak😅), anak saya pun doyan buah. Apa lagi buah tangan. Doyan bet diaa.


Trus ya, dodolnya saya saat itu, kenapa juga membandingkan anak saya dengan anak orang lain. Dan kepengen anak saya tuh montok seperti anak lain. Ternyata, ada hal yang saya lupa waktu itu. Bahwa saya kurang bersyukur, saya dibutakan dengan hijaunya rumput tetangga. Saya lupa bahwa selama ini, saat anak tetangga mudah flu batuk gampang sakit, si sulung selalu sehat cerah ceria bagai matahari pagi yang sehat menyehatkan. Saat bermain dengan teman sebaya yang ternyata sedang sakit, si sulung jaraaang sekali tertular, sehat mak, imun tubuhnya baguus. Alhamdulilah.


Tak hanya itu mak, setelah saya tilik ke belakang, ternyata, si sulung mirip dengan om nya yang kalo sekali makan, kita ngliatnya dah kenyang duluan. Tapi ga gemuk2 tuh badannya. Jadi faktor genetik pun ikut andil ternyata sodarah-sodarah. Tapi pernah jugak kok, si sulung tampak montok versi mamaknya, di kelas 6 SD. Itu makannya ngeriii. Kalah dah bang jali maah.


Saya sih ga nyalahin produk sufornya, mungkin untuk tipe anak saya, emang ga ngepek banyak, tapi buat anak lain bisa jadi ngepek banget. Jadi, bijaklah dalam memasukkan apapun ke mulut anak yak. hehehe


Jaadi ye maak, jangan malu punya anak cungkring tinggi menjulang langsing. Kalau dia sehat, makan teratur terpola sesuai tahapan usianya, vitamin dan kawan sejenisnya tercukupi, udah, lempeng ajaaa, ga usah tengok kanan kiri ke anak sebelah. Fokus ama anak kita.


Satu lagi, kalau mau membandingkan anak tuh ya, bandingkan anak kita yang saat ini dengan anak kita bulan lalu. Bandingkan dengan dirinya sendiri, bukan dengan anak lain. Ini bisa jadi motivasi kebaikan untuk mamaknya. Bahwa anaknya is de bes.


Dah, itu aja


Selamat menemani anak-anak ya, mak. Nikmati setiap detiknya. Karena yang paling berharga bagi anak-anak adalah waktu kita

  • Senin, 28 Oktober 2019

Artikel Terkait

30 Fakta Edan tentang Facebook
30 Fakta Edan tentang Facebook
Yang Perlu Diperhatikan Saat di Masjid Nabawi
Yang Perlu Diperhatikan Saat di Masjid Nabawi
Belajar Dari Banyak Model Sekolah
Belajar Dari Banyak Model Sekolah
ADA Fashion Store di Depok
ADA Fashion Store di Depok
Efek Talents Mapping bagi Suami Istri
Efek Talents Mapping bagi Suami Istri
Saat maut menjemput
Saat maut menjemput
Efek kartu elektronik
Efek kartu elektronik
Sayap Hitam
Sayap Hitam

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar