Saya Takjub Bisa Melakukan Ini
Sabtu, 09 Januari 2021
azkail
Bagikan

Saya Takjub Bisa Melakukan Ini

"Manfaatkanlah lima perkara sebelum lima perkara. 
1. Waktu mudamu sebelum datang waktu tuamu
2. Waktu sehatmu sebelum datang waktu sakitmu
3. Masa kayamu sebelum datang masa kefakiranmu
4. Masa luangmu sebelum datang masa sibukmu
5. Hidupmu sebelum datang kematianmu" 

Hadist dari Ibnu Abbas ini sering kali kita dengar. Apalagi salah satu tim nasyid terkenal menggaungkan isi hadist yang bercerita tentang lima perkara. Makin melekatlah isi hadistnya ya. Ini pengingat banget untuk saya. Memanfaatkan waktu yang ada dengan sebaik mungkin. Ibnu Abbas mengeluarkan hadist ini saat beliau mendengar Rosullullah menasehati seseorang dengan lima perkara. Masya Allah, pembelajaran berharga banget tentang manajemen waktu kita.


Sekitar dua minggu yang lalu, saya sempat pergi ke salah satu salon muslimah. Saat perawatan rambut, satu paket dengan pijat pundak dan tangan. Ini yang saya suka saat kepala pening, trus dipijet. Atau saat kelamaan duduk depan leptop, ngetik mulu, maka saya suka ambil perawatan ini. Saya adalah pelanggan setia salon muslimah satu ini, karena memang pelayanannya bikin saya kembali dan kembali lagi. Saya cocok.


Namun entah mengapa, saat mbaknya melakukan pijatan di daerah lengan, saya merasakan sakit banget. Seperti ketarik gitu uratnya, kerasa ga enak. Awalnya saya mengira karena mba nya terlalu kuat aja mijetnya dan memang pas saya juga udah lama ga dipijet, mungkin uratnya mrongkol gitu, jadi sakit. Pas sampai rumah, pergelangan tangan saya membiru, bengkak. Saya pakai rukuk sholat atau saat tangan menekan, sakit cenut-cenut gitu. Waduh, berarti yang tadi saya rasakan sakit seperti urat ketarik itu, benar ya. 


Langsung saja saya urut mandiri. Tak rasakan dewe itu jalan uratnya. Sakit? Jangan ditanya ya, mak. Ini kali ketiga seinget saya yang kalau saya keseleo, saya urut sendiri. Entah gimana itu tak rasakan sendiri urat-uratnya di tangan. Perlu beberapa hari untuk urutnya, karena selain kudu ngurut pake tangan kiri, kegok gitu, rasanya juga cenut-cenut ra karuan. 


Alhamdulilah berangsur-angsur membaik. Yang awalnya kalau pergelangan diputar terasa cenut-cenut, sudah ga lagi. Tinggal masih sakit saat menekan, pergelangan tangannya masih cenut-cenut sampai hari ini saya menulis. Jadi sudah berjalan sekitar dua mingguan. Lama juga ya ternyata. Mungkin karena saya ga rajin ngurut. 


Saya ga punya ilmunya urut mengurut anggota tubuh. Hanya ngerasa ada urat yang berbeda saat ngurut. Pas dipijat mandiri, kok sembuh. Hahaha. Takjub aja gitu. Mungkin karena bisa ngerasain sendiri ya mana yang sakit mana yang ga sakit. Dari kecil, ibu saya seneng diurut. ga hanya pas pulang bepergian, setiap bulan walau di rumah aja tuh, ibu tetep manggil tukang urut langganan. Saya ikutan, jadi suka, karena badan jadi seger lagi gitu. Alm Bapak dan pak de saya juga bisa ngurut ternyata. Beliau berdua belajar otodidak tapi akhirnya sering diminta ngurut yang pada keselo gitu. Dan saya suka merhatiin jempolnya bapak saat ngurut. Mungkin ini juga yang akhirnya tertanam di kepala yaa.


Beberapa bulan yang lalu, saya menemukan buku akupunturnya bapak di lemari. Saya iseng baca. Dan wadidaw, tubuh kita itu masya allah. Sembarangan mijit, asal nekan, bisa berabe nih urusan. Maka saat saya bisa menyembuhkan diri sendiri melalui urut mandiri tuh, takjub. Masya Allah wal hamdulilah. 


Saya ingat tahun lalu, saat jogging deket rumah, saya keseleo di kaki kiri. Beberapa bulan berikutnya saat olah raga persiapan mau naik ke Semeru, saya salah pakai sepatu. Harusnya pakai sepatu khusus untuk lari, saya pakai sepatu tali yang untuk ke mall. Hahaha. Di tengah jalan, saya kecetit di kaki kanan. Dan di kaki kanan ini yang saya paling banyak belajar mandiri soal urut mengurut. 


Takjubnya, saya bisa ngurut mandiri, sembuh, bisa jalan ga sakit lagi. Walau saya merasa di titik tertentu di bagian dalam mata kakinya, saya ga bisa sentuh. Karena posisi yang keselo itu kaki kanan, saya kesulitan menjangkau titik itu yang menurut saya masih merongkol kecil. Harus dari arah depan gitu mijitnya baru bener. Akhirnya saya panggil temen untuk bantu ngurut, dan sembuh hanya satu kali urut. Wah, masya allah. Bahagia banget, karena selain sembuh bisa jalan lagi, saya bisa berangkat ke Semeru. Hahaha.


Pernah satu kali, ada temen yang tahu saya bisa ngurut, dia minta diurut karena keselo, saya ga berani lah. Nti kenape-nape, bisa gawat urusan. Kalau urut pegel-pegel, saya masih mau. Karena saya bisa ngrasain sendiri di titik mana kalau pegel ini itu. 


Gegara kejadian di salon perawatan minggu lalu, akhirnya saya mulai tertarik membuka kembali bacaan atau video titik-titik tertentu dan cara pijat mandiri atau pijat kesehatan. Menarik dan luar biasa bagaimana Allah Sang Pencipta itu membuat anggota tubuh kita sedemikian sempurna. Jangan meragukan kemampuan kita sendiri untuk selalu belajar memperbaiki diri. Belajar bisa dari mana saja dan dari siapa saja. Tinggal mau atau tidak dan mintalah ridhonya Allah agar dimudahkan. Ye gaa?


Maka benar adanya untuk selalu bersyukur kala sehat karena kita tahu ga enaknya sakit. 


img-1610205139.jpg






Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar