10 Alasan Mengapa Harus Mengenalkan Fitrah Seksualitas pada Anak


Alasan ke 9-Ketidaktahuan Tentang Apa & Siapa itu Mahram


Mak, diskusi mengenai fitrah seksualitas masih berlanjut. Namun kali ini, kami melihat dan menurunkan dari kaca mata yang berbeda, yaitu mengenalkan siapa mahrom kita. Siapa yang boleh meihat aurat kita. Mungkin dari beberapa gambar di bawah ini bisa sedikit menjelaskan ya. 


Selamat menikmati.


img-1516197844.jpg



img-1516197927.jpg
img-1516197986.jpg

img-1516198047.jpg

ini adalah rujukan tentang mahram

img-1516198101.jpg
Ketahui dan ajarkan pada anak-anak siapa mahromnya

img-1516198193.jpg
Penjelasan tujuan kenapa perlu mengetahui mahrom kita

Efek buruk dari tidak kenalnya anak dengan mahromnya, maka salah satunya adalah terjadinya incest atau pernikahan sedarah. Dan ini sudah banyak sekali terjadi.

img-1516198319.jpg

img-1516198617.jpg


img-1516198669.jpg



Lalu, bagaimana caranya agar tidak terjerat efek buruk dari tidak kenalnya apa dan siapa mahrom?


img-1516198738.jpg


Penyebab terjadinya Incest :


Faktor internal, yang terdiri dari :


¥       Biologis : dorongan seksual yang terlalu besar dan ketidak mampuan pelaku mengendalikan hawa nafsu seksnya.


Faktor biologis ini merupakan faktor yang susah untuk di sembuhkan.


            Menurut pengakuan pelaku incest yang di publikasikan di media massa, hubungan incest mereka lakukan dengan alasan kesepian di tinggal istri, kurang puas dengan layanan istri, kebiasaan anak perempuan tidur dengan bapaknya selain itu juga kejadian ini dapat terjadi karena adanya dugaan pelaku mengidap kelainan seks dan masalah gangguan kejiwaan.


¥       Psikologis : pelaku memiliki kepribadian menyimpang, seperti minder, tidak percaya diri, kurang pergaulan, menarik diri dan sebagainya.


Selain faktor biologis incest juga berpengaruh pada psikologis si pelaku, dalam hal ini mungkin saja si pelaku tidak percaya diri, susah bergaul dengan lingkungannya, faktor – faktor tersebut juga sangat mempengaruhi terjadinya incest. Kurang pergaulan yang mana pada keluarga tertentu di larang bergaul dengan dunia luar. Kadang – kadang ada juga penyebab dimana satu keluarga di larang menikah di luar kalangannya agar semua harta yang dimiliki tidak keluar dari keluarga besarnya. Ada  juga kemungkinan di harapkan supaya turunan mereka lebih asli sebagai bangsawan.


Faktor eksternal, yang terdiri dari :


¥       Ekonomi keluarga : Selain faktor inernal yang telah di paparkan di atas faktor eksternal juga sangat mempengaruhi seperti halnya ekonomi keluarga yang minim yang pas – pasan.


masyarakat dengan tingkat ekonomi rendah atau mempunyai keterbatasan pendapatan untuk bermain diluar lingkungan mereka sehingga mempengaruhi cara pandang dan mempersempit ruang lingkup pergaulan. Dalam masyarakat yang kurang mampu hal ini banyak sekali terjadi. Kemiskinan yang absolut menyebabkan seluruh anggota keluarga suami istri dan anak-anak tidur dalam satu tempat tidur. Apabila satu waktu seorang ayah bersentuhan dengan anak perempuannya yang masih gadis maka ada kemungkinan salah satu dari keduanya bisa terangsang yang akhirnya terjadi hubungan seksual, paling tidak kontak seksual. Situasi semacam ini memungkinkan utuk terjadinya incest kala ada kesemptan


¥       Tingkat pendidikan dan pengetahuan yang rendah.


Selain faktor ekonomi keluarga tingkat pendidikan dan pergaulan yang rendahpun mempengaruhi, karena faktor inilah kemampuan berfikir seseorang tidak berkembang, mereka tidak berfikir logis, tidak memikirkan dampak kedepannya seperti apa, mereka hanya berfikir hanya untuk kepuasan semata.


¥       Tingkat pemahaman agama dan penerapan aqidah serta norma agama yang kurang.


Di samping faktor-faktor yang telah di jelaskan di atas, menurut pendapat saya ada faktor yang lebih mempengaruhi yaitu tingkat pemahaman agama dan penerapan aqidah serta norma agama yang kurang. Apabila seseorang memiliki tingkat pemahaman agama yang minim


¥       Konflik budaya

perubahan social terjadi begitu cepat seiring dengan perkembangan teknologi. Alat – alat komunikasi seperti radio, televise, VCD, HP, Koran dan majalah telah masuk keseluruh pelosok wilayah Negara kita (indonesia). Seiring dengan itu masuk pula budaya baru yang sebetulnya tidak cocok dengan budaya dan norma – norma setempat. Orang dengan mudah mendapat berita criminal seks melalui tayangan televise maupun tulisan di Koran dan majalah. Juga informasi dan pengalaman pornografi dan berbagai jenis media. Akibatnya, tayangan telvisi, VCD, dan berita di Koran atau majalah yang sering menampilkan kegiatan seksual incest serta tindak kekerasannya, dapat menjadi model bagi mereka yang tidak bias mengontrol hawa nafsu birahinya.


¥       Pengangguran.

Kondisi krisis juga mengakibatkan banyak terjadinya PHK yang berakibat banyak orang yang mengganggur. Dalam situasi sulit mencari pekerjaan, sementara keluarga butuh makan, tidak jarang suami istri banting tulang bekerja seadanya. Dengan kondisi istri jarang di rumah (apalagi kalau isri menjadi TKW), membuat sang suami kesepian. Mencari hiburan di luarpun butuh biaya sedangkan uang tidak ada. Tidak menutup kemungkinan anak yang sedang dalam perkembangan (remaja atau gadis) menjadi sasaran pelampiasan nafsu birahi sang ayah.


Selain factor – factor diatas, terdapat juga :


a.      Factor usia :

pikiran anak – anak terbatas dan memiliki ketakutan. Biasanya faktor ini sering terjadi antara ayah dan anak perempuannya yang masih kecil dalam artian di bawah umur. Dalam kasus ini sering kali sang anak belum mengerti akan seks akan tetapi yang lebih cendrungnya yaitu ketakutan sang anak pada ayah apabila tidak mengikuti kemauan sang ayah.  Kadang – kadang tidak ada tanda – tanda pemaksaan yang muncul. Tetapi ketika melibatkan orang tua dan anak, perasaan takut ketahuan dan takut di hukum merupakan bagian dari hubungan tersebut. Diakui bahwa otoritas dan ketakutan superior orang dewasa biasanya mendorong anak menyetujui dan mau melakukannya. Ini juga mungkin merupakan dorongan bagi sebagian anak atau remaja untuk mendapatkan perhatian dan kasih saying orang dewasa atau saudara sekandungnya.


b.      Jenis kelamin :

perempuan dan laki – laki kedudukannya tidak setara, laki – laki lebih berkuasa.


Masalah kedudukan pun ikut serta dalam terjadinya incest karena di kalangan masyarakat yang awam banyak mengganggap kedudukan laki- laki lebih besar di bandingkan perempuan sehingga para kaum laki-laki memperlakukan perempuan tidak di dasari dengan norma – norma atau hukum yang ada baik di lihat dari aspek agama maupun sosial. Pengaruh aspek structural, yakni situasi dalam masyarakat yang semakin kompleks. Kompleksitas situasi menyebabkan ketidakberdayaan para individu. Khususnya apabila ia seorang laki – laki (notabene cendrung dianggap dan menganggap diri lebih berkuasa) akan sangat terguncang, dan menimbulkan ketidakseimbangan mental psikologis. Dalam ketidakberdayaan tersebut , tanpa adanya iman sebagai kekuatan internal / spiritual, seseorang akan dikuasai oleh dorongan primitive, yakni dorongan seksual ataupun agresivitas


c.       Bermain lama –lama dalam satu kamar sehingga lama – lama kelamaan nafsu biologis mereka akan terangsang.


Hal seperti ini harus di hindari oleh laki – laki dan perempuan yang mempunyai hubungan darah, baik itu perempuan dan laki-laki dewasa ataupun di bawah umur karena di khawatirkan akan terjadi hal – hal yang tidak di ingikan seperti terjadinya incest ini.


d.      Kurangnya pengetahuan tentang seks.


Masalah yang satu ini pun harus benar–benar di perhatikan karena pengetahuan tentang seks ini masyarakat khususnya remaja ataupun para orang tua harus benar – benar memepelajari pengetahuan ini agar terhindar dari hal – hal yang berbau seks yang negatif seperti kasus yang sedang saya bahas yaitu mengenai incest (perkawinan sedarah) selain inces masih banyak kasus – kasus lainnya seperti PMS, pernikahan dini dan lain sebagainya.

( https://www.google.co.id/amp/s/biologiasyik.wordpress.com/2011/12/21/incest-perkawinan-sedarah/amp/ )

  • Selasa, 09 Januari 2018

Artikel Terkait

Efek puasa bagi ibu hamil dan menyusui
Efek puasa bagi ibu hamil dan menyusui
Bila aturan keluarga bertemu dengan eyang uti
Bila aturan keluarga bertemu dengan eyang uti
Rumah Idaman Emak
Rumah Idaman Emak
7 Situs Video Ramah Anak
7 Situs Video Ramah Anak
Membuat Mindmap Bersama Anak
Membuat Mindmap Bersama Anak
Kecerdasan Interpesonal
Kecerdasan Interpesonal
7 Pilihan aktivitas untuk Anak Saat di Perjalanan
7 Pilihan aktivitas untuk Anak Saat di Perjalanan
Ajari anakmu sesuai zamannya
Ajari anakmu sesuai zamannya

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar