Warteg yang Bikin Wareg


Sstt...Anda penyuka warteg juga kek saya?. Ga usah gengsi bin maluuu. Hayooo, ngakuu. Hihiihi. Punya kesamaan juga kah dengan saya soal warteg?. Mmm... ciyyus?. Lets cekidoot
Warteg itu penyelamat emak-emak yang suka kulineran macem saya. (bahasa halusnya emak yang males masak, hahaha).
Warteg itu bagaikan dewa penyelamat di kala ada tamu ndadak telpon jelang makan siang dan di kulkas cuma tinggal telor dua biji ama cabe doang. Terdengarlah di sebrang telpon; “Buund, aku dah di pintu tol sentul selatan, mo ke rumah sama temen-temn kantor.”
Krik...krik...krik...Hahahaha
Warteg itu seperti oase di padang pasir saat tetiba liat nasi belon mateng karna emaknye lupa nye-tek in rice cooker sedangkan lauk udeh mateng terhampar manis di atas meja makan.
Warteg, lagi-lagi bukan sekedar Warung Tegal lagi, tapi udah jadi warung makan yang ada Bogor, Depok, Jakarta, Cianjur. Sebutannya juga masih warteg.
Warteg yang selalu ngangenin, karena cuma dia yang nyediain makanan rumahan murah meriah, segala rupa ada. Mulai dari telor ceplok, tempe tahu goreng, semur jengki sampeee yang kekinian macem rolade.
Warteg yang selalu mbantu emak-emak saat repot ama ngurusin krucil, di situ juga ada tukang sumur yang kudu disediain makan siang. Makan siang pak tukang pun beres dari warteg.
Warteg kekinian yang juga sudah bisa Delivery Order looh. bahkan nyediain ketring rumahan juga. Mau harian, mingguan atau ndadak juga siaap. Bisa rikues lauk pulak. Keren yaa idenyaaa.
Warteg sekarang, banyak yang sudah lebih rapih, tertata dan resik ini membuat pembelinya macem saya bakalan nagih dan makan untuk kembali.
Warteg, rumah makan kekinian, yang dengan sentuhan ujung jari pun, makanan dengan cepat tersaji di hadapan kita. Tinggal tunjuk aja mana yang kita mau, ga lama, dateng deeeh makanan yang kita mau. Bukan tidak mungkin berbonus lalapan, sambel dan teh hangat gratissss.
Dewasa ini banyak bermunculan warteg yang kekinian. Tanpa meninggalkan ciri khas harga murah, ragam menu tersaji di etalase, gratis air teh atau air putih dan ala prasmanan, beberapa warteg kekinian makin menjamur di sudut kota. Selain menambah WIFI, kebersihan dan kenyamanan pengunjung pun sangat diperhatikan. Kesan kumuh, dan hanya orang-orang tertentu saja yang mau makan di warteg sepertinya saat ini sudah mulai bergeser.
Tengok warteg pickers di Jakarta atau warteg hipster di Bandung. Dengan menu rumahan dan harga sangat bersahabat layaknya warteg, mereka mampu menghadirkan kesan berbeda. Tatanan pencahayaan, penyajian aneka menu dalam etalase, pilihan kursi makan serta proses penyajiannya menarik banyak pelanggan belum lagi ditambah WIFI yang sudah menjadi kebutuhan pelanggan. Tentu ini menjadi menarik, karena dengan berkembangnya zaman, ide awal tentang apa dan bagaimana warteg, ternyata mendatangkan ide lain untuk mengembangkan dengan penyesuaian saat ini.
Menggaet pasar emak-emak macam saya seperti yang telah digambarkan di atas, siapa yang tak tergiur untuk kembali menggunakan pelayanana dan kemudahan warteg. Tak hanya karena harga yang sangat terjangkau, kemudahan akses antar pun menjadi pertimbangan. Dan saya suka pengembangan idenya.
Jadi, saat ke warteg, biasanya makanan apa yang Anda pilih, mak?

  • Minggu, 06 Januari 2019

Artikel Terkait

Saat maut menjemput
Saat maut menjemput
Akhirnya saya jadi seperti ini
Akhirnya saya jadi seperti ini
30 Fakta Edan tentang Facebook
30 Fakta Edan tentang Facebook
Oleh-oleh kekinian kota Malang
Oleh-oleh kekinian kota Malang
Cerita Dibalik Mengapa Apa dan Bagaimana
Cerita Dibalik Mengapa Apa dan Bagaimana
Mari berkomunitas
Mari berkomunitas
Yang Perlu Diperhatikan Saat di Masjid Nabawi
Yang Perlu Diperhatikan Saat di Masjid Nabawi
Persiapan Umroh
Persiapan Umroh

Komentar

Belum Ada Komentar

Tambahkan Komentar